Selasa, 4 Oktober 2016

Wanita Yang Memutilasi Anaknya Sendiri Stres Setelah Disakiti dan Keperawanannya Direnggut Pria Beristri Yaitu Aipda Deni Sirega.

Wanita Yang Memutilasi Anaknya Sendiri Stres Setelah Disakiti dan Keperawanannya Direnggut Pria Beristri Yaitu Aipda Deni Sirega.

SEBARKANBERITA


Wanita Yang Memutilasi Anaknya Sendiri Stres Setelah Disakiti dan Keperawanannya Direnggut Pria Beristri Yaitu Aipda Deni Sirega.

JAKARTA -- Mutmainah (28) punya banyak teman semasa sekolah di SMA 56 Jakarta. Dia periang. Hampir setiap hari ada saja rekannya yang main ke rumah.

"Kakak saya itu periang. Dia sama anak kecil saja ramah sekali," kata Mohamad Riswandi alias Aris (27), adik bungsu Mutmainah.

Dia menyelesaikan bangku SMA di tahun 2005. Lalu kemudian bekerja menjadi caddy golf.
Selama menjadi caddy golf, Mutmainah menjalankan impiannya.

Kakaknya, Mohamad Wahidin (35), bercerita bahwa Mutmainah sangat ingin menyenangkan kedua orangtuanya.

Saat dia jadi caddy golf itulah semuanya ia lakukan. Mengajak jalan-jalan kedua orangtuanya dan bersenang-senang.

Tapi semuanya berubah usai Mutmainah mengenal Aipda Deni Siregar pada akhir 2009.

Setelah perkenalan itu, Mutmainah mendapat panggilan sayang 'Imut' dari Aipda Deni. Hubungan itu pun berlanjut.

Kisah cinta itu putus setelah Imut tahu bahwa Aipda Deni sudah punya istri dan anak.
Dia pun sedih dan menangis. Lalu kerap diam dan terbengong-bengong sendirian.

Saat itulah Imut bercerita ke kakaknya, Juleha (34) dan iparnya bahwa keperawanannya sudah direnggut oleh Aipda Deni.

Bertambah galau lantaran Aipda Deni sering mengirim pesan singkat bernada ancaman ke Imut. Dia pun jadi stress.

Selama beberapa bulan Imut sempat diobati oleh orang pintar akibat stressnya itu. Perlahan kemudian sembuh di awal tahun 2010.

Stress dan kekesalan Imut bertambah sembuh setelah menjalin hubungan dengan seorang security.

Imut bahkan dinikahi. Tapi pernikahan itu dilakukan diam-diam.

Selanjutnya baru satu bulan kemudian keluarganya tahu bahwa Imut bukan dinikahi secara sah.
Dia ternyata dibohongi dan hanya dinikahi secara siri.

Lalu, diketahui pula lelaki itu juga sudah memiliki istri dan anak.

Keluarga pun meminta Imut memutuskan hubungan lagi. Apalagi dia belum hamil.

Setelah hubungan putus, Imut ternyata kembali bertemu dengan Aipda Deni. Dia pun menjalin kembali hubungan yang dulu gagal.

Ketika itu Imut percaya karena Aipda Deni tengah mengurus perceraiannya dengan sang istri.

"Bahkan saya sempat menemani Aipda Deni ke sidang perceraian itu," kata Wahid.

Ditengah hubungan, Imut kemudian hamil. Keluarga pun tak bisa menolak agar Imut dinikahi oleh Aipda Deni.

0 komentar:

Catat Ulasan

Silahkan komentari

Follow by Email