Hanya Lulus SMA, Pemuda Indonesia Ini Kalahkan Insinyur Universitas Oxford - "AN5EL"

Latest

Dari Berbagai Sumber :)

Sabtu, 11 Jun 2016

Hanya Lulus SMA, Pemuda Indonesia Ini Kalahkan Insinyur Universitas Oxford

Narayana 734 - Sepertinya keyakinan saya bahwa orang Indonesia sebenarnya banyak memiliki orang-orang hebat semakin menguat. 

Hal tersebut dikarenakan semakin banyak kisah anak-anak terbaik dari Indonesia  yang berhasil memenangkan berbagai ajang perlombaan atau adu karya di tingkat dunia.

Jika sebelumnya kita memiliki tokoh hebat di tingkat dunia seperti BJ Habibie, berjalanya waktu orang-orang hebat dari Indonesia terus bermunculan untuk memberikan inspirasi kita semua.
Dan dalam tulisan ini saya juga ingin berbagi kisah dari dua pemuda Indonesia yang karyanya berhasil menjadi juara dalam mendesain jet engine bracket.

Jet engine bracket merupakan salah satu komponen yang berfungsi untuk mengangkat mesin pesawat terbang yang paling ringan dari komponen yang sama yang pernah dibuat di dunia.

Bahkan yang lebih membanggakan lagi mereka berhasil mengalahkan peserta dengan gelar Ph.D dari Swedia yang menyabet peringkat kedua dan insinyur lulusan University of Oxford.

Sebagaimana saya kutip dari tribunnews.com (29/7/14), Arfian Fuadi (28) dan Arie Kurniawan (23), kakak beradik asal Salatiga, berhasil menjadi juara pertama dalam ajang �3D Printing Challenge� yang diadakan General Electric (GE) tahun 2014 lalu.

Tidak cuma itu, dalam kompetisi tersebut, karya Arfian dan Arie berhasil mengalahkan karya insinyur lulusan universitas terkemuka dunia.

�Arfian dan Arie berhasil mendesain jet engine bracket yaitu salah satu komponen untuk mengangkat mesin pesawat terbang yang paling ringan dari komponen serupa yang pernah dibuat di dunia. Bahkan, mereka berhasil mengalahkan peserta dengan gelar Ph.D dari Swedia yang menyabet peringkat kedua dan insinyur lulusan University of Oxford yang meraih juara ketiga,� ujar Handry Satriago, CEO General Electric Indonesia, Jakarta, Selasa (22/7/2014).

Dua pemuda lulusan SMA Negeri 7 Semarang dan SMK Negeri 2 Salatiga, Jawa Tengah, ini berhasil menyisihkan 700 karya dari 50 negara peserta yang mengikuti kompetisi tersebut.  Keunggulan jet engine bracket yang didesain Arfian dan Arie adalah komponennya yang hanya berbobot 327 gram atau 84 persen lebih ringan dari pascaproses pembuatan cetak biru atau prototipe Jet engine bracket saat ini yang seberat 2 kilogram.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Silahkan komentari